Berkesenian dari Pinggiran

Ilham khoiri, Dahono Fitrianto
http://cetak.kompas.com/

Geliat seni modern di Indramayu, Jawa Barat, mungkin bisa mewakili gambaran susahnya berkesenian dari daerah pinggiran. Para seniman di kawasan pantai utara Jawa ini gamang: belum kukuh mengolah kekuatan lokal, tetapi juga sulit mengikuti dinamika seni kontemporer. Bagaimana usaha mereka mencari jati diri?

Gerimis merintik di Kota Indramayu, Kamis (26/11) siang. Sejumlah seniman berkumpul di Panti Budaya, gedung pertemuan bersahaja yang disulap jadi ruang seni, sanggar tari, sekaligus markas Dewan Kesenian Indramayu (DKI). Beberapa orang sibuk berlatih menari, sebagian bermain musik, beberapa lagi asyik berbincang.

”Kami sering berkumpul di sini untuk sekadar ngobrol atau mengurus kegiatan seni,” kata Syayidin (43), pelukis sekaligus Ketua DKI. Dua pelukis muda lain, Abdul Gani alias Adung dan Abdul Aziz, ikut menemani.

Lulusan Jurusan Kriya Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta tahun 1992 itu bercerita, ada 15-an pelukis di situ yang aktif berkarya secara modern. Mereka pernah berpameran di beberapa gedung di daerah itu. Bagaimana karya mereka?

Syayidin banyak mengangkat figur manusia yang umumnya tengah memainkan alat musik. Lukisannya cenderung impresionis-ekspresif: disapukan cepat, hanya menonjolkan bagian tertentu, serta menonjolkan aspek gerak.

Beda lagi dengan lukisan Adung yang bergaya realisme fotografi. Obyek manusia digambar tunggal dan rinci dengan latar bidang diblok satu warna. Kadang, diimbuhi unsur topeng merah berwajah Klana, tokoh populer dalam tari topeng Indramayu.

Karya dua seniman ini tak jauh berbeda dari tren seni rupa di kota besar. Corak lukisan Syayidin mengingatkan pada sapuan SP Hidayat, pelukis asal Indramayu yang dianggap sukses dan rajin berpameran lewat Linda Gallery di Jakarta. Gaya Adung selaras dengan realisme-fotografis ala lukisan kontemporer China yang masih digemari di Jakarta, Bandung, dan Yogyakarta.

”Kami memang sering melihat-lihat katalog pameran di kota,” kata Syayidin yang pernah mencoba berkesenian di Jakarta, tetapi kemudian balik lagi ke Indramayu.

Mengkota

Hasrat mengacu pada seni kota (sebut saja mengkota) juga berlangsung di bidang seni modern lain, katakanlah sastra dan teater modern. Kegiatan sastra di Indramayu ditopang banyak penyair dan beberapa penulis cerpen muda. Mereka mendirikan Yayasan Sastra Indramayu dan Forum Masyarakat Indramayu, menggelar pentas baca puisi dalam kegiatan ”Panen Puisi” serta menerbitkan sejumlah buku antologi puisi, seperti Tanah Garam (1992) dan Percakapan Ombak (2002).

Beberapa penyair menerbitkan antologi sendiri. Penyair Yohanto A Nugraha menerbitkan Orasi Sunyi (2005), Supali Kasim dengan Bergegas ke Titik Nol (2007), dan Acep Syahril lewat Negri Yatim (2009). Mereka pernah mengundang sejumlah penyair nasional, seperti Sapardi Djoko Damono, Abdul Hadi WM, Jamal D Rahman, dan Afrizal Malna.

Ketimbang terus berkubang dengan problem lokal, puisi mereka banyak membicarakan isu nasional, mulai dari soal Reformasi, ketimpangan kota dan desa, berbagai kisruh negeri, atau fenomena televisi. Bagaimana dengan gaya puisinya?

”Kami dekat dengan gaya puisi Afrizal Malna,” kata Yohanto alias Abuk. Gaya berpuisi Afrizal yang reflektif, visual, dan seakan tanpa beban narasi dianggap cocok dengan para penyair di situ.

Dalam berteater, Indramayu punya sejumlah kelompok teater modern, seumpama Basic/Coret, Studio 50, Merah-Putih, dan Gigin Lintang. Hanya saja, pertunjukan teater belum stabil karena masih bergantung pada kegiatan seremoni tahunan, seperti ulang tahun kabupaten atau tanggapan. Pentas terakhir, ”Monolog Tarling Jumiatin” oleh Studio 50, dianggap mencerminkan bentuk terbaru.

Naskah garapan Ucha M Sarna itu ditangani sutradara Candra N Pangeran, jebolan STSI Bandung. Lakon ini mengangkat kisah TKI yang bermasalah saat pulang kampung. ”Bentuknya seperti tarling yang diabsurdkan, agak dekat dengan gaya teater Payung Hitam Bandung,” kata Ucha.

Gamang

Pertumbuhan seni rupa, sastra, dan teater modern di Indramayu menggambarkan para seniman di daerah itu masih gamang. Pada satu sisi mereka berusaha menguntit dinamika seni kontemporer dengan mengadopsi tema urban beserta gaya kesenian di kota. Usaha itu belum melahirkan karya bernas yang mengukuhkan eksistensi mereka di pentas nasional.

”Kami masih kesulitan menembus kancah nasional,” kata Abdul Aziz, penyair dan pelukis kaligrafi.

Pada sisi lain, akibat usaha mengadopsi urbanisme itu mereka malah menjadi agak berjarak dari problem lokal dan akar tradisi. Lukisan seniman di sana, misalnya, tak lagi berangkat dari lukisan kaca tradisional atau lukisan dekorasi sandiwara, juga tak banyak merespons problem lokal. Sastra modern tak mengembangkan sastra tutur tradisi seperti Macapat alias Kepujanggan (syair yang ditembangkan). Begitu pula teaternya belum mengolah kekuatan sandiwara rakyat yang masih hidup sampai sekarang.

Sebenarnya para seniman di Indramayu menyadari, problem sosial di kawasan itu bisa jadi inspirasi berkarya. Kekuatan novel Ronggeng Dukuh Paruk karya Ahmad Tohari terletak pada kemampuan mengangkat problem lokal di Banyumas. Di tangan Teater Garasi asal Yogyakarta, pergulatan hidup di jalanan pantura melahirkan lakon teater-tari Jejalan yang menarik.

”Masalahnya, kami masih kurang percaya diri, kurang total dalam mengeksplorasi kekuatan lokal dalam seni modern,” kata Ucha. Penggiat teater Suparto Agustinus menambahkan, dana kurang dan manajemen lemah juga turut mengganggu proses kreatif.

Meski begitu, para seniman itu bertekad bakal bekerja lebih keras demi menemukan jati diri. ”Kami tak akan pernah berhenti berkesenian,” kata Acep Syahril lantang.

Semangat semacam itu juga tersirat pada patung monumen perjuangan di belakang jalan Bundaran Mangga, salah satu persimpangan penting di Kota Indramayu. Patung buatan para seniman Indramayu dan Jakarta itu menampilkan sosok lelaki kekar mengacungkan galah panjang. Sayang, bentuk efek gerak pada patung itu juga tak lepas dari hasrat tampak mengkota: mirip gaya realisme patung karya Nyoman Nuarta di Bandung dan Jakarta.

Komentar