Langsung ke konten utama

MENUMBUHKAN PERADABAN MELALUI MURAL DAN PUISI RUANG PUBLIK*

Sri Wintala Achmad**
http://sastrakarta.multiply.com/

Apa ada di benak kita, manakala menyusuri jalanan kota Yogyakarta yang diwarnai kesemrawutan lalu lintas; ketidakrapian penataan papan-papan reklame; dan lebih banyak ditanami gedung-gedung, mal-mal, pusat-pusat perbelanjaan, atau hotel-hotel ketimbang pohon-pohon perindang; serta tidak adanya taman kota yang dapat diakses gratis oleh publik?

Yogyakarta memang belum berhati nyaman sebagaimana slogannya. Yogyakarta musti berbenah. Tidak hanya pada sektor tata kota atau penghijauan yang sangat kontekstual dengan ancaman global warming, melainkan pula pada sektor budaya yang berpotensi untuk menumbuihkan kesadaran peradaban manusia. Mengingat apapun bentuk pembangunan fisik yang tidak disertai penumbuhan kesadaran peradaban manusia hanya seperti membelikan mainan baru berharga mahal buat anak-anak kurang ajar. Dirusaklah maninan itu tanpa diperbaikinya kembali.

Pembangunan fisik kota Yogyakarta melalui hampiran budaya dapat dijadikan langkah arif bagi pemerintah. Karena tidak ada salahnya apabila program pembangunan fisik senantiasa melibatkan para insan budaya, seperti; pemerhati; penggali, pelestari dan penumbuh-kembang; serta pelaku budaya (termasuk seniman). Dalam hal ini, pemerintah harus menopang upaya insan budaya di dalam memresentasikan produk kreativitasnya, terutama di ruang out-door apresiasi publik. Agar publik mengenal dan mengapresiasi nilai-nilai di balik produk budaya yang berkontribusi di dalam membangun peradaban manusia.

Samuel dan Mural

Coretan di dinding-dinding bangunan, tembok-tembok pagar dan tiang-tiang listrik yang dilakukan oleh sebagian anak muda untuk menunjukkan keberadaan kelompoknya sungguh membuat Yogyakarta tidak sedap dipandang mata. Ekspresi dari sebagian anak muda itu membuktikan bahwa ‘Yogyakarta Berhati Nyaman’ sekadar slogan. Bahkan kesan yang muncul, anak muda di kota pendidikan dan kebudayaan ini belum memahami makna substansial peradaban. Peradaban yang tidak direfleksikan dengan kebebasan berbuat apa saja, melainkan pemerdekaan berfikir dan bersikap elegan tanpa mengganggu privasi kenyamanan orang lain.

Berpijak dari realitas di muka, Samuel Indratma di dalam merealisasikan Projek Mural Kota Sama-sama pada beberapa tahun silam layak didukung. Lantaran projek mural yang telah melibatkan peran langsung dari para perupa, anak-anak muda kampung, dan dukungan dari pemerintah tidak menemukan hasil sia-sia. Karena paras kota menjadi kian asri serta memberikan penyaluran kreativitas positif bagi anak-anak muda. Di samping itu, projek mural tersebut pula akan memberikan nuansa rekreatif kota Yogyakarta yang berpotensi sebagai tujuan wisata para pelancong baik dalam maupun luar negeri.

Hal membanggakan adalah ketika Samuel menindaklanjuti Projek Mural Kota Sama-sama itu dengan Projek Mural Tradisi yang melibatkan para perupa tradisi. Karya mural yang dapat disaksikan publik di Jembatan Layang Lempuyangan itu sanggup memberikan nuansa rekreatif, serta dapat dijadikan media kontemplatif bagi publik terhadap nilai-nilai di balik produk budaya tradisi yang merupakan warisan leluhurnya sendiri.

Puisi Ruang Publik

Sejauh saya tahu, puisi yang merupakan salah genre sastra itu masih menjadi makhluk asing di mata publik. Makhluk asing yang tidak mudah dikenal dikarenakan sifat keprimastikannya serta lekat dengan bahasa metaforik dan simbol-simbol pelik. Mengingat kandungan nilai kemanusiaan dan religiusitasnya, maka puisi layak dipresentasikan di ruang strategis apresiasi publik melalui media billboard, banner, neon sign atau sejenisnya.

Secara efektif, Projek Puisi Ruang Publik dapat direalisasikan dengan melibatkan para penyair, perusahaan dan pemerintah. Para penyair yang layak ditampilkan karya-karyanya di ruang apresiasi publik tidak hanya mereka yang masih hidup, akan tetapi yang telah tinggal di alam keabadian, semisal: Kirdjomuljo, Linus Suryadi AG, Kuntowijoyo, Suwarno Pragolapati, Suryanto Sastro Atmodjo, Kuswahyo SS Rahardjo, Sri Hartati, Omi Intan Naomi, Zainal Arifin Thoha dll. Sementara para penyair yang masih hidup dengan karya-karya brilliant, semisal: Emha Ainun Nadjib, Bakdi Sumanto, Landung Rusyanto Simatupang, Rahmat Djoko Pradopo, Iman Budi Santosa, Joko Pinurbo, Suminto A. Sayuti, Musthofa W. Hasyim. Fauzi Absal, Otto Sukatno CR, Abidah El-Khaliqie, Ulfatin CH dll.

Sebagaimana saya kemukakan, Projek Puisi Ruang Publik selayaknya ditopang oleh pihak perusahaan. Tentu saja bukan perusahaan kapitalistik yang sekadar berorientasi pada keuntungan finansial, akan tetapi yang berkomitmen menyelamatkan manusia dari lembah kebiadaban. Dengan demikian, perusahaan terkait berhak mencantumkan nama atau logonya pada salah satu sisi papan media puisi ruang publik yang digunakan. Adapun peran pemerintah terhadap upaya perealisasian projek ini yakni dengan memberikan kemudahan perijinan serta turut membantu perusahaan di dalam memberikan royalti bagi para penyair yang karya-karyanya dipresentasikan.

Apabila gagasan ini direalisasikan, maka Yogyakarta akan pantas menyandang predikat yang diobsesikan Emha Ainun Nadjib sebagai ibukota kebudayaan. Di samping Yogyakarta akan diakui sebagai salah satu wilayah Nusantrara yang memelopori pemberian penghargaan kepada para penyair. Sekelompok kreator yang berkomitmen meumbuhkan peradaban manusia, namun nasib ekonominya jauh di bawah penjahat negara. Kaum koruptor waktu serta uang yang diupetikan rakyat pada Negara tercintanya, Indonesia.

Catatan Akhir

Tulisan di muka sekadar percik pemikiran yang seyogyanya dijadikan materi permenungan bersama. Suatu permenungan yang mengarah pada pengajian, perumusan strategi perealisasian, serta pelaksanaan langkah konkret. Tanpa tindakan nyata, maka pemikiran yang merupakan respon terhadap situasi dan kondisi Yogyakarta masa kini hanya pantas disejajarkan dengan bualan para pemimpi di siang bolong.

Dus sebagai insan budaya, kita pantas dipersalahkan apabila membiarkan peradaban manusia terus tergilas oleh roda-roda mesin kaum kapitalistik. Hingga manusia tidak ubah robot-robot yang hidup tanpa hati nurani. Robot-robot yang tidak lagi memedulikan keselamatan lingkungan sekitarnya, budaya warisan leluhur, serta masa depan personal, generasi dan sesamanuya. Robot-robot yang memercepat datangnya kiamat!

**) Tinggal di Sleman, Yogyakarta
*) Sumber: Kompas Jogja, 31 Oktober 2008

Komentar

Sastra-Indonesia.com

PUstakapuJAngga.com