Langsung ke konten utama

Misteri Keislaman Obama

disaruk dari Jawa Pos, 21 Sep 2008
Judul Buku: Obama Tentang Israel, Islam dan Amerika
Penulis: Tim Hikmah
Penerbit: Hikmah, Jakarta
Cetakan: II, April 2008
Tebal: xx + 281 hal

Pidato Barack Obama, calon presiden kulit hitam pertama di Amerika Serikat, di Ivesco Field, Denver 28 Agustus lalu itu disaksikan sekitar 84.000 anggota delegasi plus jutaan penduduk AS dan dunia lewat layar televisi. Senator Obama yang mewakili negara bagian Illinois dan calon presiden dari Partai Demokrat menyampaikan program-programnya. Di antaranya tentang potongan pajak untuk 95 persen keluarga buruh, penarikan pasukan dari Irak dalam waktu 16 bulan, melepaskan ketergantungan minyak dari Timur Tengah dalam 10 tahun, dan menciptakan lima juta lowongan pekerjaan dalam 10 tahun di sektor energi terbarukan melalui investasi USD 150 miliar.

Di balik gegap gempita dukungan terhadap Obama, tentu masih banyak isu yang menyudutkan Obama berkaitan dengan isu-isu ras dan agama. Dalam buku ini, pembaca akan menemukan banyak teka-teki Obama tentang Islam, Israel, dan Amerika sendiri. Politik memang tidak pernah jernih dari isu-isu rasialis dan agama yang suci. Termasuk negara superpower Amerika yang selama ini dianggap paling demokratis, ternyata belum siap dengan multicultural candidate. Apalagi kalau kita menengok negara-negara feodal yang masih menerapkan politik diskriminatif, baik itu etnis, agama, ataupun golongan.

Islam menjadi isu politik yang sangat penting dalam kampanye Obama setelah Judy Rose, koordinator relawan bagi kampanye Hillary Clinton mengirim email berantai yang menyebut Barack Obama adalah seorang muslim yang ingin menghancurkan AS. Obama sendiri dengan tegas menyatakan bahwa dirinya adalah seorang Kristen dan tidak pernah menjadi muslim. Dia disumpah di bawah Injil ketika menjadi senator untuk mewakili daerah pemilihan Illinois. Dan, sejak awal dia adalah anggota United Church of Christ, sebuah gereja Protestan yang dikenal sangat liberal.

Senada dengan Clinton, dia menilai penyebaran surat elektronik mengenai status dirinya sebagai seorang muslim dan menghubungkan dirinya dengan agenda penghancuran Amerika Serikat melalui gerakan terorisme Islam merupakan praktik politik kotor dan gila (hlm. 34).

Wacana Islam di Amerika memang menjadi isu yang begitu riskan, apalagi pasca tragedi 11 September 2001 yang meluluhlantakkan gedung kembar WTC dan Pentagon. Tiba-tiba Islam dan terorisme menjadi dua idiom yang tak bisa dipisahkan. Osama bin Laden dan Al Qaidah sebagai pihak tertuduh dianggap sebagai representasi Islam. Amerika melalui media internasional mewacanakan bahwa Islam itu identik dengan pedang. Bahkan sosiolog Barat banyak menggambarkan Nabi Muhammad menenteng Alquran di tangan kiri dan mengacungkan pedang di tangan kanan. Salah paham Barat --terutama Amerika-- tentang Islam pada akhirnya melahirkan term yang serba salah. Fundamentalisme, radikalisme, dan anarkhisme Islam dialamatkan pada Islam sebagai agama yang sebenarnya membawa visi kasih sayang (rahmatan lil 'alamin).

Tidak terkecuali politisi, cendekiawan dan para pengambil kebijakan politik AS (decision maker) mayoritas terseret pada mainstream pemikiran yang menganggap Islam terbelakang, anti globalisasi, dan mengajarkan perang terhadap kelompok lain. Terbukti dengan politik luar negeri AS terhadap Timur Tengah yang menyangkut konflik Palestina dan Israel. Ataukah fakta ini merupakan pembuktian dari tesis Samuel Huntington tentang clash of civilization, yakni terjadinya benturan peradaban antara dunia Barat dan dunia Islam. Atau lebih spesifiknya adalah pertarungan Amerika sebagai superpower dengan dunia Islam pascaperang dingin yang menumbangkan Uni Soviet yang mengusung komunisme sebagai tandingan utama kapitalisme AS.

Namun, apakah seluruh warga Amerika, terutama pemimpin-pemimpinnya, memiliki cara pandang yang seragam; underestimate terhadap Islam? Tentu Obama punya cerita lain. Kendatipun Obama menolak dengan keras tuduhan pernah memeluk Islam, senator kulit hitam ini memiliki cara pandang tentang Islam yang tidak antagonistis. Latar belakangnya semasa kanak-kanak berada di Indonesia membantu Obama mengenal orang Islam dan banyak belajar dari mereka.

''Bagi saya, Islam bukanlah sesuatu yang asing. Dalam pengalaman saya hingga kuliah, seorang muslim tidak kalah eksotiknya dengan orang Mormon, Yahudi, atau Yehovah,'' tulis Obama.

Maka. ketika terjadi serangan 11 September, Obama mengaku amat sedih, dan menginginkan segera ada tindakan hukum pada pelaku, demi keadilan para korban. ''Tapi saya tidak menyalahkan semua orang Islam dan Islam sebagai agama,'' kata Obama (hlm. 27).

Berdasarkan pengalamannya, Obama mengenal sifat baik sebagian besar orang Islam, karakter yang mereka bawa ke Amerika. Sampai detik ini, Obama masih menjadi teka-teki. Benarkah dia anti-Israel, benarkah dia pernah meyakini Islam sebagai bagian dari hidupnya? Pemahaman yang tepat tentang Obama menjadi sangat dibutuhkan umat Islam dan dunia luas yang menginginkan lahirnya komunikasi damai antara Amerika dan negara-negara dunia ketiga yang mayoritas beragama Islam. Sudah terlalu lama sang adikuasa dipimpin oleh otak-otak yang arogan dan senang menebar permusuhan di muka bumi. Terlepas dari isu agama, ras dan partai tertentu, presiden AS 2009 adalah pemimpin yang diharapkan dunia mampu menghentikan perang anti-kemanusiaan di belahan dunia mana pun. Presiden AS mendatang adalah presiden yang diharapkan tidak mengintervensi urusan rumah tangga negara lain, sebagaimana konflik Israel-Palestina.

Invasi militer AS di Afghanistan dan Irak sudah terlalu banyak mengalirkan darah manusia yang tidak berdosa. Dari pihak AS sendiri juga banyak yang menjadi korban kebijakan pemimpinnya yang bodoh dan anti-kemanusiaan. Hampir 4.000 tentara Amerika terbunuh di Irak. Lima kali lipatnya menderita luka-luka yang mengerikan, terlihat maupun tidak. Masa depan anak-anak terampas, wanita tak berdosa terampas nyawanya.

Tentang perang Irak, Obama sangat tidak sepaham. Jika terpilih menjadi presiden, Obama bertekad memperbaiki nama Amerika di mata dunia dengan menghentikan perang Irak dan memfokuskan perjuangan melawan teroris: Al Qaida dan Taliban. Berkali-kali Obama menyatakan bahwa Al Qaeda, Taliban, dan kaum ekstremis lainnya, bukanlah wajah dunia Islam yang sebenarnya.

Dalam buku ini kita bisa menilai, siapa calon presiden yang pantas memimpin negara superpower itu, yang tidak membenci Islam dan memusuhi Islam. Tentu keberanian mengungkap data dalam buku ini, yang terkesan sepihak akan mengundang dialektika dan perdebatan yang panjang. Mungkinkah orang-orang muslim di Timur Tengah akan ikut mendukung Obama, ataukah tidak mendudukung keduanya. (*)

*) Gugun El-Guyanie, Sekjen Lembaga Kajian Keagamaan dan Kebangsaan (LK3) PW GP Ansor DIY

Komentar

Sastra-Indonesia.com

PUstakapuJAngga.com