Langsung ke konten utama

Al-Mu'tashim Billah, Pendiri Kota Samarra

Hepi Andi Bastoni
http://www.republika.co.id/

Ia adalah Muhammad bin Harun Ar-Rasyid. Ia menjabat sebagai khalifah menggantikan saudaranya, Al-Makmun. Dalam literatur sejarah, ia dikenal dengan julukan Al-Mu'tashim Billah (Yang Berlindung kepada Allah). Ia adalah Khalifah Abbasiyah yang pertama kali menghubungkan nama Allah dengan namanya.

Sejak muda Al-Mu'tashim (833-842 M) tergolong seorang militer yang memegang kedisiplinan tinggi. Ia mempunyai tubuh yang kekar dan kuat. Itu juga alasan pendahulunya, Al-Makmun, memindahkan hak khilafah dari putranya kepada saudaranya ini. Apalagi lawan mereka, pihak Byzantium dipimpin oleh seorang ahli militer dan strategi perang.

Sayangnya, pihak tentara sendiri justru kurang setuju dengan pengangkatan Al-Mu'tashim. Bahkan mereka ramai-ramai mengangkat Abbas bin Makmun untuk didaulat sebagai khalifah. Al-Mu'tashim segera memanggil keponakannya itu ke markas induk pasukan. Seelah dinasihati, akhirnya Abbas sadar dan kembali mengangkat baiat atas pamannya itu.

Kendati sudah bersikap lunak, Khalifah Al-Mu'tashim tetap harus menghadapi perlawanan dari pihak Alawiyah. Kali ini dipimpin oleh Muhammad bin Qasim bin Umar bin Ali Zainal Abidin bin Husain bin Ali bin Abi Thalib. Perlawanan itu segera dipadamkan. Pimpinannya ditawan.

Lagi-lagi dengan sikap lunaknya, Khalifah Al-Mu'tashim mengubah hukuman mati dengan hukuman penjara. Namun pada suatu perayaan Hari Raya Idul Fitri, Muhammad bin Qasim melarikan diri dan sejak saat itu tak diketahui rimbanya.

Di tengah segala kerusuhan itu, Al-Mu'tashim masih sempat membangun sebuah kota indah yang dikenal dengan nama Sarra Man Ra'a (menggembirakan orang yang melihatnya). Lambat laun kota itu dikenal dengan nama Samarra. Sejak itu, pusat pemerintahan dipindahkan ke kota Samarra yang semula berada di Baghdad.

Sementara itu, pihak Byzantium yang sejak beberapa waktu lalu mengalami kekalahan, kini bangkit kembali. Daerah yang pertama diincar adalah Asia Kecil. Ia berhasil menghalau pasukan Islam dari daerah itu sampai ke bagian utara Irak dan menguasai kota Zabetra, kelahiran Al-Mu'tashim.

Dalam penyerbuan ke kota itu, pasukan Byzantium bertindak buas, membunuh para lelaki dan menawan anak-anak serta wanita. Mereka mencungkili mata dan memotong hidung serta telinga mereka.

Disikahkan, seorang wanita keturunan Bani Hasyim berteriak memanggil-manggil nama Khalifah Al-Mu'tashim. Ketika berita itu sampai ke telinga sang Khalifah, ia segera mengerahkan pasukannya. Pasukan Byzantium tak bisa bertahan. Mereka melarikan diri ke daerah Dasymon. Di sana berlangung pertempuran sengit yang dalam sejarah dikenal dengan Perang Dasymon.

Sisa-sisa pasukan Byzantium bersembunyi di benteng Amorium, di Galatia, kota kelahiran Kaisar Theopilus. Setelah mengalami pengepungan cukup lama, akhirnya benteng itu bisa ditaklukkan. Kota Galatia dihancur-leburkan hingga rata dengan tanah.

Kendati Khalifah Al-Mu'tashim adalah seorang militer sejati, namun perlakuannya terhadap Imam Ahmad bin Hanbal tidak berubah. Imam Ahmad tetap dipenjara. Namun lambat-laun perlakuan Al-Mu'tashim terhadap Imam Ahmad mulai berubah. Bahkan ia mengagumi keberanian sang Imam.

Para ahli sejarah ada yang menyebutnya dengan Al-Mutsammim atau sang Delapan. Mengapa demikian? Karena ia sangat akrab dengan angka delapan. Al-Mu'tashim menjabat khalifah ke-8 Bani Abbasiyah. Ia wafat dalam usia 38 tahun. Masa pemerintahannya menurut kalender Hijriyah berusia 8 tahun 8 bulan dan 8 hari. Ketika wafat, ia meninggalkan 8 putra dan 8 putri. Apakah fakta ini benar atau tidak, Wallahua'lam. Seandainya pun benar, itu hanyalah suatu kebetulan belaka. Tak ada hubungannya dengan segala keberhasilan sang khalifah.

Redaktur: cr01 /27 April 2011
Sumber: Sejarah Para Khalifah karya Hepi Andi Bastoni

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencari Indah dalam Buruk Rupa Dunia

Judul Buku : Cala Ibi
Penulis : Nukila Amal
Penerbit : Pena Gaia Klasik
Cetakan Pertama : April 2003
Tebal : 271 Halaman
Peresensi: Askolan Lubis
http://www.sinarharapan.co.id/

Petikan kalimat diatas diucapkan oleh Maia dalam fragmen terakhir (Surat dan Tanda Terakhir) dari novel Cala Ibi yang ditulis Nukila Amal ini.

Kalimat tersebut seolah hendak menegaskan tantang keberadaan karya ini: di tengah centang perenang realitas keseharian yang menyesakkan, Cala Ibi datang menyenandungkan irama lain yang teramat indah, namun acapkali dianggap tidak penting, yaitu mimpi.

Dengan memberi judul Cala Ibi (Naga)—yang tak lain adalah nama hewan agung lambang para kaisar Cina—pada novel ini, Nukila tampaknya hendak memberi tempat terhormat pada dunia bernama ”mimpi”.
Bagaimana tidak? Naga adalah hewan yang diyakini adanya, tapi tak seorangpun yang bisa memastikan atau melihat wujudnya.

Anehnya lagi, ia bukan sejenis reptil, tapi seperti ular. Bukan burung tapi bersayap dan bisa terbang. Bukan ikan, tapi bers…

POTRET MANUSIA MARJINAL DALAM CERPEN-CERPEN JONI ARIADINATA*

Maman S. Mahayana**)
http://mahayana-mahadewa.com/

00. Sastra adalah dunia yang serba mungkin; apapun bisa jadi mungkin (probability), termasuk di dalamnya, yang mustahil pun bisa saja menjadi mungkin. Jadi, dalam keser-bamungkinan atau kemustahilan itu, berbagai peristiwa yang mungkin dan yang mustahil, bisa saja terjadi sekali-sekali, gonta-ganti atau serempak secara tumpang-tindih. Oleh karena itu, salah satu kekhasan karya sastra (fiksi) yang sering dimanfaatkan untuk mem-bedakannya dengan karya nonfiksi adalah adanya kebolehjadian (plausibility) itu. Itulah sastra! Ia bisa menampilkan dunia yang realistik dan masuk akal secara meyakinkan. Na-mun, ia juga dapat menampilkan hal yang sebaliknya. Di sana, mungkin ada dunia jung-kir-balik, irasional, dan amburadul. Semua boleh saja terjadi, dan itu sah! Tidak ada rumus yang pasti yang berlaku universal. Selalu saja ada yang khas, unik, dan nyeleneh. Selalu ada saja kekhasan individual, meskipun ciri atau sifat-sifatnya, mungkin berlaku …

Sastra Indonesia Mutakhir: Jejak Historis dan Kecenderungan Estetiknya

Jamal T. Suryanata
http://tuasmedia-2.blogspot.com/

/ 1 /

Memperbincangkan ihwal sastra Indonesia mutakhir, sebagai suatu tema besar, tentu saja bukan sebuah persoalan yang tanpa risiko. Di samping karena begitu luasnya cakupan pengertian “sastra Indonesia” itu sendiri, juga dilantarankan oleh ketakrifan istilah “mutakhir” yang digunakan dalam judul tulisan ini memang cenderung bermakna bias (baca: bersifat deiktis).